DO IT, NOW!

  Hari ini gue mau sedikit curcol dan berbagi juga sih pastinya. Semoga manfaat ya :') tapi kok dari judulnya aja kayaknya blog yg gue tulis ini gak santai banget ya? Caps lock rusak? Lanjut baca dulu aja lah, bro sis! #AgakMaksa :p

Jadi gini...........................................

  Kalian pernah gak sih baca status/tweet/update-an seseorang yang bunyinya kira2 gini 


  1. "Wah udah bedug tuh. Sholat dulu aaah", atau
  2. "Sahur dulu ah biar puasaya kuat", atau (lagi)
  3. "Malam Jum'at lho. Jgn lupa baca Al-Kahf nya ya temen-temen..."
Pernah? Atau bahkan sering? Dan apa yang ada di benak temen-temen? 
  
  Gue pernah atau bisa dibilang beberapa kali nulis/pun baca status/tweet yang semacam itu. Tapi satu waktu ada salah satu sahabat yang tiba2 nge-bbm (gue agak lupa sama isi bbmnya) tapi intinya dia bilang gini "Kok status lo semacam pamer gitu ya"| "Hm ah gimana maksudnya? Pamer gimana?" (disitu gue agak deg2an).. Gue fokus liat tulisan "is writing a message" di personal chat gue sama doi, sambil terus mikir dan tiba2 malah ngerasa bersalah. Gak lama dia bales bbm gue dan diskusi pun dimulai. Dari diskusi beberapa menit via bbm itu gue menyimpulkan bahwa status2 di social media semacam itu "menurut doi" terkesan pamer. Gue terkesan pingin nunjukin apa yang gue mau/lagi lakuin dan memang, ranahnya soal agama jadi ya kayaknya agak sensitif gitu lah.
  Obrolannya jadi seru dan berakhir dengan keputusan yang doi buat untuk tanya ke guru agamanya perihal diskusi kita ini. Lha kok malah jadi panjang ya (pikir gue) tapi gapapa lah, ilmu juga pasti utk gue (stay positive thinking) ehehehe
  Gue nilai hal yang semacam itu balik lagi ke; 1. niat dan tujuan si yang nulis 2. cara pandang/penilaian yang ngebaca. Dan gue pribadi gak jarang jadi penuh pertimbangan kalau mau update hal2 semacam itu (honestly, hehe). Tapi gue balikin lagi, niat gue bukan pamer. Terus itu yang ada di otak gue. 
  Cuma yaa mungkin dari hasil diskusi itu ada yang perlu dirubah, yaitu cara bahasanya. Yang gue tangkep, jgn buat status yang kesannya memang cuma ditujukan untuk diri kita, kita lakuin sendiri.. Dari situ gue coba bahasakan dengan cara "mengajak" kayak contoh nomor 3 itu lho misal :')
  Terus sampe sekarang masih gue lakuin kah (bikin update-an yang agak terkesan agamis/ke arah kebaikan)? Masih. kenapa masih tetep gue lakuin? Karena gue rasa itu gak dosa (selama niatnya dijaga), bukan pelanggaran hukum dan bukannya sekecil apapun kebaikan itu perlu kita lakukan dan syiarkan? Siapa tau jadi manfaat kebaikan juga buat orang lain? (mudah2an).. Se-engga-nya kalau orang lain belum bisa terima/nangkep apa yang kita publish, itu bisa jadi reminder kita sendiri.. Sewaktu2 kita males/ngelakuin yang sebaliknya kita bisa "self-slap" kalau kita pernah publish itu, malu lah kalau kitanya malah gak ngelakuin.
  Jadi memang, jaga hati dan niat itu penting banget lho. Baik di posisi sebagai pembicara atau pendengar (pembaca).. Karena ya kita memang gak pernah tau isi hati orang lain seperti apa. Tapi minimal kalau kita-nya berpikir positif in syaa Allah sih yang namanya missed-communication itu bisa banget diminimalisir. 
  Mungkin doi itu sedikit dari sekian orang yang "berani" blak2an sama gue, di  luar yang (mungkin) lebih suka ngegibahin gue/orang lain cuma karena status2 agamis/kebaikan lainnya. Karena gak sedikit juga yang akhirnya tau2 nyapa gue dan bilang "Gara2 status/tweet lo gue jadi keinget terus lho va.. Bener banget menurut gue". Alhamdulillaah, jadi reminder buat diri sendiri lagi.
  Saling ngerti dan ngehargain itu PENTING! Dan ya gue makasi banget sama doi karena secara gak langsung pun gue "diingatkan", doi pun negur gue langsung, gak ngritik gue di "depan" umum. Intinya, selama yg mau disampein itu baik, DO IT, NOW! Jangan sampe nyesel karena gagal melakukan hal baik. tapi tetep dan selalu ya, jaga niat dan hatinya :)
  
  

Eva Saraswaty

Phasellus facilisis convallis metus, ut imperdiet augue auctor nec. Duis at velit id augue lobortis porta. Sed varius, enim accumsan aliquam tincidunt, tortor urna vulputate quam, eget finibus urna est in augue.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar