Mindset mu, HARTA KARUN mu!

Sebelum temen-temen baca tulisan saya kali ini, supaya bisa ngerasain betul-betul apa yang mau saya share, saya minta temen-temen untuk ikutin instruksi saya ya. SIAP?

Sekarang yang temen-temen harus lakuin adalah....

Rileks.. Rileks... Tarik napas panjang dan.................SENYUM! :)

Tahan senyumnya..... Tahan......











Sekarang pikirin yang jelek2! 

Udah? Gimana? Bisa? Hahaha pasti semuanya gagal deh! :p

Nah, apa sih maksudnya? Kenapa temen-temen saya minta untuk senyum terus malah dilanjut untuk pikirin yang jelek-jelek? Dan kenapa di instruksi terakhir temen-temen gagal untuk ngelakuinnya?

Well.. Saat saat minta temen-temen untuk rileks, sebenernya saya lagi minta temen-temen untuk sekedar "meringankan" tubuh temen-temen. Dari apa? Dari semua beban, perasaan gak nyaman dan lain-lain yang mengganggu. Next saya minta temen-temen untuk senyum. dan kalau memang temen-temen ikutin instruksinya dengan baik, saat itulah temen-temen secara perlahan mulai memasukkan energi baik, kebahagiaan ke tubuh temen-temen. Menggantikan beban yang ada sebelumnya, yang udah temen-temen lepasin. rasanya gimana? nyaman? :)

Saat kita senyum, apalagi dengan setulus-tulusnya senyuman, hati kita akan jadi lapang. Seketika pikiran terasa terbuka lebar. Mudah aja untuk kita kemudian menginstruksikan diri kita untuk ngelakuin apa yang kita mau. Senyuman membawa efek tenang dan menyenangkan. Membahagiakan. Saya minta temen-temen untuk bahagia dan temen-temen mengizinkan diri temen-temen untuk bahagia. Hasilnya? BAHAGIA!

Sebetulnya bukan saya yang menginstruksikan temen-temen. Tapi temen-temen sendiri yang ngelakuinnya untuk diri temen-temen. Bisa aja kan temen-temen ngeyel dan gak nurut apa yang saya minta di awal? Tapi kenapa temen-temen mau? Ya, gak lain karena diri temen-temen yang mengizinkan.

Banyak orang yang hidupnya senantiasa dihabiskan untuk bergalau ria, mengeluh dan mengkufuri apa saja yang hadir. Kayak jadi orang paling menderita di dunia. Sedih bener hidupnya. Tapi banyak juga orang yang menghabiskan hidupnya untuk menemukan dan menciptakan kebahagiaan, perasaan nyaman juga bersyukur atas apapun yang terjadi.

Kenapa bisa? Right! Semua berawal dari mindset! Apa yang kita pikirkan seringkali jadi sesuatu yang akhirnya datang ke hidup kita. Banyak yang udah ngebuktiin. Hasilnya? Keliatan kok. Orang yang pikirannya, hidupnya, diisi oleh hal-hal negatif akan ter-cermin dengan hidup yang gak jauh dari apa yang dipikirkannya. Begitu juga sebaliknya. Kenapa? Karena Allah sesuai prasangka hambaNya. inget?

Yang gak kita sadari, kita seringkali kurang tepat dalam men-set-up pikiran atau mindset kita. Kita sering terlena sama apa yang kita rasain. Bahaya banget nih kalau hal-hal negatif yang lagi "nyerang". 

Beberapa waktu lalu saya ketemu sama salah satu coach handal, Bpk Noval Ramsis (@NovalRamsis), di tengah-tengah obrolan beliau ngingetin saya sama kata-kata yang pernah saya denger sebelumnya, kalau "Sesuatu itu terjadi dua kali. Di alam pikiran dan di alam nyata". Artinya apa? Artinya kita akan ngalamin apa-apa aja yang memang udah kita pikirin sebelumnya. Makanya ada istilah de javu. kita gak sadar, kita lupa kalau itu pernah kita pikirin sebelumnya. Yang akhirnya, jadi kenyataan.

Salah satu temen saya yang kebetulan interest sama dunia hypnosis pun pernah bilang, "Pikiran kita ini raja. Yang namanya raja pasti diikutin. Apapun perintahnya" atau kalau katanya "The Secret" itu namanya "Law of Attraction". Hukum tarik menarik.

Juga waktu saya ikut TOT (Training of Trainer) #AntiMiras, Mbak Ainun (@AinunW_Pakuhadi) di salah satu sesi training sempet bilang kalau, "Kita akan bahagia kalau kita mengizinkan diri kita untuk bahagia"

Saya tau kok gimana enegnya baca status-status atau omongan langsung yang sifatnya negatif. Racun banget memang. Malu juga kalau inget dulu pernah jadi pelaku hehehehe..

Tapi dari situ, saya mulai dari diri saya sendiri. Saya gak mau lagi sebar-sebar virus negatif, karena efeknya ternyata bukan cuma saya yang ngerasain. Tapi bisa jadi luas! Apalagi, kalau kita share di med-sos. Kalau aja satu kebaikan kita diikutin orang lain kita keikut dapet pahalanya, nah kalau yang orang lain ikutin dari kita malah yang buruknya gimana? Ya kita keikut dapet dosanya. Pilih yang mana hayoooo? Dan ternyata bener, ada yang pernah nulis kalau Allah juga memberlakukan sistem MLM untuk setiap kebaikan/keburukan yang kita lakuin. Sebarkan kebaikan dapet pahala, sebarkan keburukan dapet dosa. dan kita gak tau "rantai" kebaikan/keburukan itu akan berhenti di mana :)

Jadi, STOP melenakan diri dengan hal-hal negatif, mulai untuk membangun pikiran yang positif. Deketin tempat-tempat, perkumpulan atau komunitas positif, follow akun-akun positif dan mulailah untuk HIDUP POSITIF. Karena Mindset mu, HARTA KARUN mu!

Dan dengan kalian baca tulisan saya ini artinya kalian udah bikin kesepakatan sama saya. Kalian udah janji sama diri kalian untuk berpikir positif, melatih perasaan positif dan membiasakan untuk hidup positif. inget, sesulit apapun yang terjadi, cukup rileks dan.......SENYUM! Semoga bermanfaat ya ^^



*diketik dari daerah Bantul yang sedang diguyur hujan romantis :') 

Eva Saraswaty

Phasellus facilisis convallis metus, ut imperdiet augue auctor nec. Duis at velit id augue lobortis porta. Sed varius, enim accumsan aliquam tincidunt, tortor urna vulputate quam, eget finibus urna est in augue.

5 komentar:

  1. Sedap tulisannya, akan lebih sedap lagi kalau penulisannya juga disesuaikan dengan tanda bacanya.

    Sharing tulisan sekaligus ngerapihin tata bahasanya juga, sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui.

    Tahu dong pastinya mana yang mesti dirapihin....hehehe. Biar bacanya jug lebih nyaman ya Va.

    Anyway...kerON

    BalasHapus
  2. Kereeeennnnn, pak andy hehehe monggo mampir ke blog saya juga pak. Yanianisman.tumblr.com

    BalasHapus
  3. Bang Andy : Siaaaap! :) jzk bang nyempetin baca dan kasih masukan :D

    Mbak Yani : izin mampir ya ;)

    BalasHapus
  4. monggo mbak, hehe boleh nambahkan kah? komentnya? :D untuk kata ganti orang mbak bisa milih 'saya' saja atau 'gue' saja, ini akan mempengaruhi ke arah mana pembaca mau dibawa, mau ke arah asyik2an tapi ngena, atau formal tapi nampol abis, kalau nyampur gitu berasa gado-gado kasih kecap hehe, tapi isi tetep fixed kerON!! selebihnya sama koment pak Andy, terima kasihh....

    BalasHapus
  5. Mbak Yani : siap! sudah direvisi. makasi banyak ya Mbak.. Ditunggu masukan2 membangun lainnya (modus biar dibaca terus blognya) :p

    BalasHapus