Try First, Addicted Later.

Guys,
Gue mau nanya nih. Pernah nggak sih kalian, ragu buat ngelakuin sesuatu yang baru, yang awalnya lo maju mundur buat ngelakuinnya, ehhh tapi pas udah dicoba malah bikin ketagihan?
Gue sih pernah, sering malah.

Rasanya semakin bertambah usia, semakin banyak juga hal yang menjadi pertimbangan kita untuk melakukan sesuatu, benar apa benar banget? Kita bukan lagi anak kecil yang kalau sudah maunya, ya harus dilakuin. Tanpa harus berpikir panjang akibat yang akan ditimbulkan.

Secara kepribadian, gue termasuk tipe orang yang cukup peragu. Gue butuh waktu sedikit lebih lama untuk memutuskan sesuatu ketimbang temen-temen gue lainnya. Tapi ya namanya manusia yang diciptakan lengkap dengan pikirannya, semakin lama gue mulai belajar. Kalau yang mau dilakuin adalah hal baik, SEGERA LAKUKAN! Nggak pake ntar, nggak pake nanti, nggak pake tapi. Titik.

Satu-satunya hal yang kemudian menahan gue untuk akhirnya nggak ngelakuin cuma rasa mager yang kadang dateng gitu aja. Haha well, itu sih excuse ya.

Tapi gini, gue mau cerita sedikit. Dulu, duluuuu banget sebelum Naruto terkenal dan bawa-bawa negara api, gue orangnya pemalu. Jangankan tampil di depan umum, nanya ke Mas2 atau Mbak2 di mini market buat cari tau rak susu beruang aja gue rasanya ogah. Boro-boro ngomong di depan umum ngoceh-ngoceh bawain materi.

Kemudian, gue lupa tepatnya, atau kalau gue nggak salah inget, rasa percaya diri gue akhirnya muncul saat dulu di bangku putih-merah, gue sering ditunjuk guru gue untuk ikut pelatihan dan lomba ini itu ngewakilin sekolah. Dari situ rasanya sebagai anak kecil yang masih belum ngerti rasanya “terkenal”, gue cukup puas ketika gue punya keahlian tertentu dan orang notice itu.


Sounds receh nggak sih?


Sampai akhirnya lulus SMA, dan gue sempat ikut temen gue gabung di salah satu Multilevel Marketing, kePDan gue makin makin deh tuh. Anak-anak MLM pasti ngerti lah ya, kalau udah ngeliat ada leader yang naik panggung dan bisa ngomong lancar sampai menggebu2 gitu rasanya keren banget. Jadi pusat perhatian, berasa jadi orang yang kantongnya penuh kartu debet dengan nilai fantastis. Well, seenggaknya itu yang ada di pikiran gue.

Malu? Kayaknya kata itu udah nggak ada lagi di kamus gue. Dalam artian positif ya. Kalau disuit-suitin abang-abang di pinggir jalan karena pulang kemaleman sih ya malu gue masih bekerja.

Dulu pun, awal-awal gue bikin blog ini ya semata-mata buat iseng nulis di sela jam kerja yang nggak tahu mau ngapain, kalau anak sekarang bilang tuh gabut banget. Iya, gue nulis hanya di saat gue merasa gabut. Nulisnya juga masih bukan Senin-Kamis lagi. Idul Adha sama Idul Fitri aja kayaknya (saking jarangnya)

Karena apa? Karena gue masih nggak tahu, apa penting nya gue nulis dan apa esensi dari tulisan-tulisan gue. Sampai akhirnya, ada satu tulisan gue, yang gue lupa judulnya apa, itu bikin beberapa temen gue re-post dan share di sosmednya. Katanya sih mereka yang baca ngerasa “ketampar” sama isinya.

Dan lagi-lagi, gue seringnya bikin alesan, excuse. Padahal, kata temen gue, setiap hari itu pasti ada yang bisa dijadiin tulisan. Seenggaknya buat kita ngelatih kemampuan nulis kita, syukur-syukur kalau ada hikmah yang bisa diambil sama yang baca. Dari situ, gue mulai angguk-angguk. Mana tau kan kalau bisa aja, tulisan gue yang sederhana ini bisa jadi pengingat diri. Buat gue khususnya, buat orang lain pada umumnya. Dan siapa tau juga, mungkin tulisan yang gue post ini, yang akhirnya kalian baca ini jadi tulisan terakhir gue? Seenggaknya ada “jejak” yang gue tinggalkan. Bahwa gue pernah ada dan pikiran gue sempat tertuang.

Itu sih yang bikin gue menyimpulkan kalau kita nih harusnya; pertama, SADAR kalau kita punya potensi. Mau dipendam sendiri apa dikeluarkan supaya bisa makin terlatih itu pilihan. Kedua, MANFAATKAN WAKTU sebaik mungkin. Kita nggak pernah tau, kapan “kontrak” hidup kita kelar. Seenggaknya, mau lewat nulis atau apapun itu yang bisa kita lakuin, waktu-waktu senggang kita bisa bermanfaat.

So far, akhirnya gue MERASA gue mampu ngomong di depan umum (didukung dengan materi bermanfaat yang gue buat, dibantu oleh temen-temen yang ngedukung gue dan insyaAllah terus gue kembangin) dan TERNYATA gue bisa nulis! Hal yang paling gue ragukan dari dulu. Yang taunya malah bikin gue ketagihan sekarang hehe. Dan potensi-potensi apa lagi yang bisa gue optimalkan? Well, let me discover it!

Gue mikirnya gini,
Paling enggak, dengan terus diajak “kerja”, otak kita terbiasa untuk aktif. Dan mencari tau hal-hal apa lagi yang bisa dilakuin supaya jadi manfaat. Sama kayak yang gue lakuin sekarang. Sebenarnya sebelum masuk kamar gue udah mutusin untuk baca buku dan nonton beberapa video youtube yang udah gue download tadi sore. Tapi hati gue milih buat belok sebentar dan nulis ini, yang entah berfaedah apa enggak. Seenggaknya, pikiran gue udah nggak ganjel. Sebagian ide yang ada di kepala gue udah gue keluarin dan blog gue makin rame ehehehe

So ya guys,
Kalau kalian sama kayak gue, tipe-tipe orang yang peragu gini, saran gue, kalau yang lo raguin itu adalah hal baik, mending bunuh aja deh ragu lo dan cepet bertindak. Karena ada yang pernah bilang juga kalau

“Ketika ada kesempatan berbuat baik datang, tugas kita adalah melakukannya bukan menganalisis”

Karena kita nggak pernah tau, jangan-jangan di balik itu ada kesempatan besar yang selama ini kita tunggu tapi bersampulkan hal kecil yang lo sepelekan untuk dilakuin itu. Who knows?

So, inti tulisan lo ini apa, Va? Intinya, kita nggak pernah tau kita berpotensi dalam satu bidang apa enggak kalau kita nggak pernah coba. Dan jangan salahin gue, kalau suatu waktu ada potensi yang ternyata cocok sama diri lo dan lo ketagihan buat ngelakuinnya. Malah mungkin, potensi itu bisa jadi sesuatu yang berharga, harta karunnya lo. Kalau satu hari ternyata dan jangan sampai ya, lo udah merasa mau nyerah, tanya balik ke diri lo, kenapa gue harus nyerah, tho Allah masih kasih gue kesempatan untuk terus berjuang?


Coba dulu, coba lagi, coba terus. Repeat.



Gue doain, kalian bisa ngedapetin apapun yang lagi kalian perjuangin. Kalau ternyata belum, Allah yang paling tau soal waktu pastinya dan apa yang terbaik buat kalian, buat kita semua. Keep fight aaaaaand SMILE! (:




*ps: kalau kalian buka blog gue via PC, kalian bisa klik video yang gue sisipin di bagian kanan bawah ya! Isinya relate banget sama tulisan gue kali ini. Check it out!

Eva Saraswaty

Phasellus facilisis convallis metus, ut imperdiet augue auctor nec. Duis at velit id augue lobortis porta. Sed varius, enim accumsan aliquam tincidunt, tortor urna vulputate quam, eget finibus urna est in augue.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar